Thursday, December 20, 2012

Transformasi HIJRAH Diri


Pengertian Hijrah
Dari segi bahasa hijrah bermaksud berpindah dari satu tempat ke satu tempat yang lain

Dari segi istilah hijrah merupakan perpindahan Rasulullah S.A.W dengan orang - orang Islam dari Mekah ke Madinah. 

Dalam erti makna lain hijrah juga merujuk kepada perubahan diri daripada keadaan kurang baik kepada keadaan yang lebih baik. Misalnya menukarkan amarah kepada sabar, malas kepada rajin, benci kepada cinta, sombong kepada rendah diri, riyak kepada tawadhu', dan segala bentuk mazmumah dalam kehidupan kepada mahmudah. Itulah yang dikatakan hijrah, berubah dari negatif ke arah positif. Bukanlah bermakna kita hipokrit tetapi perubahan sedikit demi sedikit itu adalah lebih baik dari kita masih berada di takuk keadaan lama yang dihimpit kesedihan, kegelisahan, kemalasan dan keburukan.

Hijrah Rasulullah S.A.W ke Madinah

Selepas rentetan hijrah ke Habsyah Rasulullah S.A.W meneruskan hijrah ke Madinah setelah mendapat perintah daripada Allah Taala. Hijrah memberikan iktibar, pengajaran, kelebihan, kekuatan kepada umat Islam sendiri tanpa kita sedari. Bila membaca sirah Nabawiyyah, rentetan kisah penghijrahan Nabi Muhammad S.A.W dan sahabat baginda, jika kita hayati dengan sepenuh jiwa kita, sesungguhnya akan mengalir air mata kita. Terasa Rasulullah S.A.W masih ada bersama kita, besar sungguh pengorbanan baginda S.A.W.

Rasulullah S.A.W berasa berat untuk meninggalkan Mekah. Dikatakan bila meninggalkan Kota Mekah baginda S.A.W berpaling untuk kali terakhir dengan penuh perasaan kerinduan dan penuh kasih sayang apabila melihat kota kelahiran dan kota suci umat Islam ini. Kota itu penuh dengan kenangan. Di sana baginda S.A.W. dilahirkan. Anak - anak baginda S.A.W lahir di sana. Di sana juga isterinya wafat. Di sana juga bermulanya penyebaran syiar Islam. Baginda S.A.W bersabda, "Daripada semua tempat, kaulah tempat bererti bagiku dan tempat paling dekat dengan Allah. Kalaulah bukan kerana kaumku mengusirku, aku tak akan tinggalkan kau."

Namun semuanya ditinggalkan demi menjayakan Hijrah ke Madinah. Andai Rasulullah S.A.W sanggup berkorban, maka bagaimana pula dengan diri kita ? Tepuk dada tanya iman.

Peranan Belia Dalam Peristiwa Hijrah

Peristiwa hijrah juga menggambarkan peranan belia amat penting dalam proses penghijrahan Rasulullah S.A.W sendiri. Misalnya, Asma' Binti Abu Bakar yang merupakan kakak kepada Saidatina Asma' Binti Abu Bakar sanggup bertugas sebagai penghantar makanan kepada Rasulullah S.A.W  dan Saidina Abu Bakar as-Siddiq r.a. Daripada perisitiwa tersebut, Asma' digelar "Zat an-Nitoqain" ( Perempuan yang mempunyai dua tali pinggang ).

Amir Bin Fuhairah pula akan membekalkan susu kepada baginda Rasulullah S.A.W dan Abu Bakar melalui teknik pengembalaan kambing. Tiap kali selesai mengembala Amir Bin Fuhairah akan meninggalkan susu kambing yang diperah. Selain itu, tugas Amir Bin Fuhairah juga menghilangkan jejak Rasulullah S.A.W dan Saidina Abu Bakar as-Siddiq a.s daripada dikesan oleh golongan Kafir Quraisy. Abdullah Bin Uraqait pula sebagai penunjuk jalan yang telah diupah oleh Saidina Abu Bakar as-Siddiq a.s.

Maka, siapakah kita sebagai belia masa kini ? Apa peranan kita ?


Hijrah Detik Bersejarah 

Dari kejauhan, rindu penduduk Madinah menggamit di sanubari penduduk Madinah. Tidak sabar mereka menantikan kedatangan kekasih Allah. Sehinggalah kedatangan Rasulullah S.A..W dan Saidina Abu Bakar  as-Siddiq a.s disambut dengan nyanyian beramai-ramai oleh penduduk Madinah. 

Bulan purnama telah terbit kepada kami,
dari jalan-jalan bukit ul-Wada.
Wajib ke atas kami untuk bersyukur,
terhadap seruan penyeru kepada Allah.
Wahai utusan yang diutuskan kepada kami,
Kami datang bersama perkara yang dipatuhi.

Itulah hijrah. Hijrah peristiwa bersejarah. Kerana hijrah, syiar Islam tersebar, kerana hijrah umat Islam bersatu, kerana hijrah negara Islam pertama, Madinah al-Munawwarah ( Bandar Yang Bercahaya ) dibentuk. kerana hijrah kedudukan Islam bertambah kukuh. Itulah HIJRAH. Kekuatannya membangkitkan semangat ummah. 

Kesimpulan
Peristiwa Hijrah memberikan inspirasi, semangat, iktibar, pengajaran, kelebihan dan kekuatan kepada kita. Moga tahun Hijrah 1434 H ini mendatangkan lebih banyak kebaikan dan kejayaan dari tahun - tahun sebelumnya. Moga kita menjadi hamba-Nya yang sentiasa mensyukuri segala nikmat kurniaan-Nya. Bersyukur dengan kehadiran tahun Hijrah ini. Andai kita beraniMarilah kita bersama - sama mengorak langkah ke arah pembentukan TRANSFORMASI HIJRAH DIRI demi menuntut sebuah kehidupan yang lebih baik daripada sebelumnya.
 











Reactions:

0 comments:

Post a Comment